Temu bual yang lazat dengan Erica Arosio, yang memberitahu kami buku "Amour Gourmet"

Temu bual yang lazat dengan Erica Arosio, yang memberitahu kami buku “Amour Gourmet”

Dalam buku itu "Amour Gormet", daripada Erica Arosio dan Giorgio Maimone, protagonis Valerio adalah wartawan untuk hobi dan pengkritik enogastronomik untuk perdagangan, yang cukup bernasib baik untuk merasai hidangan yang dicari di restoran paling penting di Lombardy. Tujuh makan malam dan tujuh adegan, tetapi juga tujuh lagu dan tujuh serpihan yang merupakan prolog kursus yang tidak dapat dilupakan. Protagonis merasakan hidangan seolah-olah mereka karya seni dan menjunam ke dalam hubungan kasih sayang tetamu yang melintasi, tanpa dilihat, di tempat-tempat ini oleh dosa luhur. Valerio menarik untuk mereka, dan dengan semua pancaindera, cerita semasa dia hidup, antara irisan tripe, cutlet Milan, ossobuco dan risotto dengan daun emas. Tarian emosi dan nota muzik, termasuk minyak wangi dan perisa.

Ceritakan kisah buku ini dan sentimental antara masakan, cinta dan muzik, ciri-ciri asas novel.

Saya dan Giorgio Maimone, kemudian pening, di mana kita mengkaji kembali Lima Puluh Lima, kita mahu berhadapan dengan memori yang lebih dekat kepada kita, dengan peristiwa yang kita alami pada orang pertama: kita memilih musim gugur tahun 1983 yang menandakan titik perubahan, kerana dalam beberapa bulan mereka menumpukan perhatian banyak kemunculan: minggu besar pertama fesyen Milan, dengan persembahan mewah dan pesta setiap malam, para pereka menjadi bintang. Di sebelahnya, di sini ialah kewartawanan yang lebih glamor dan pengiklan. Semua protagonis ini yang kita dapat menentukan Renaissance baru kemudiannya dijumpai di meja restoran yang telah mengubah wajah mereka sepenuhnya. Makan juga menjadi persoalan kebudayaan dan estetika dan hanya di bandar antarabangsa seperti Milan yang boleh dilahirkan pada masa itu adalah revolusi sebenar yang mengubah persepsi makanan. Jangan lupa bahawa pada tahun-tahun itu, pada tahun 1982, sebuah majalah canggih telah dilahirkan "La Gola", yang ada di antara rakan sekerjanya walaupun Umberto Eco. Makanan yang perlahan dan Eataly mereka tidak akan dilahirkan tanpa pendahulunya. Sedang perasaan … baik, mereka kekal. Khususnya, pada awal tahun lapan puluhan kita hidup pada pendapatan pembebasan seksual pada tahun tujuh puluhan dan masih tiada siapa yang terkejut dengan kedatangan AIDS, kerana ia akan berlaku tidak lama lagi, katakan sekitar tahun 1985. Kesimpulannya: mereka tidak pernah melihat begitu banyak pasangan membuat diri mereka, meninggalkan dan mengkhianati diri mereka kerana mereka berada dalam tempoh itu. Garis yang tidak dapat dielakkan, muzik yang menandakan setiap musim, beberapa filem dan beberapa novel. Dan buku kultus, "Fragmen ucapan cinta" oleh Roland Barthes yang membersihkan cinta, meletakkan sedikit 'di sudut dengan agresif tertentu pada tahun tujuh puluhan, yang dengan cara yang berbeza menyatakan feminisme dan kebebasan seksual yang baru.

Amour Gourmet adalah tur terperinci masakan Lombard-Piedmontese, dari trattorias hingga restoran-restoran berbintang. Adakah anda benar-benar membuatnya untuk mengkaji keajaiban dapur?

Kami melawat semua premis yang disebutkan, kemudian oleh pelanggan dan hari ini dengan mata yang lebih profesional, tetapi dengan kesenangan yang sama. Kami juga menemuramah beberapa chef:Gualtiero Marchesi, Pino Masuelli, Aimo Moroni, Claudio Sadler dan Ezio Santin. Kedua-dua yang hilang, Pina Bellini daripada Ladder dan Maurizio Ferrari of the Bersihli Goitomalangnya mereka tidak lagi di kalangan kita. Terima kasih kepada perbualan ini, kemudian kami dapat menambah rasa dan butiran yang lebih tepat kepada novel itu. Dan sesuatu yang kita juga makan …

Milan yang digambarkan adalah 80-an, Drive In dan Lira, di mana masakan pengarang disambut sebagai falsafah yang diperintah oleh Gualtiero Marchesi. Adakah kita masih era apabila anda pergi ke restoran untuk bercakap tentang makan?

Makanan dan eros dicirikan dengan keseronokan yang boleh diberikan oleh kedua-duanya. Tempat makan di meja restoran, menikmati makanan tanpa rasa bimbang bangun untuk mematikan dapur dan membawa hidangan ke meja, membolehkan anda memberi tumpuan kepada orang di hadapan anda. Jemputan untuk makan malam, yang mengikuti jemputan klasik untuk kopi dan mungkin juga untuk pawagam, adalah kertas lakmus dari pacaran dan pergi dari meja ke lembaran … baik, siapa yang tidak berlaku? Saya fikir kita semua memulakan cerita cinta di antara taplak meja fiandra dan gelas kristal.

Cinta di zaman internet, instagram dan rangkaian sosial, di mana segala sesuatu adalah serta-merta dan segera, adalah seperti a makanan segera atau adakah nostalgia begitu banyak untuk hidangan tradisional?

Makanan segera pastinya bukan tempat berkaki dan saya rasa memasak tidak pernah sama dalam tempoh ini. Perhatian kepada makanan sangat tinggi, iaituEkspo di Milan akan didedikasikan untuk itu dan restoran, walaupun zaman krisis, masih sangat popular. Mungkin ada fesyenselamat sejahtera bahawa "mencuri" sedikit ruang untuk pacaran semasa makan malam. Tetapi tidak banyak!

Terdapat cadangan masakan yang penting, yang telah anda diilhamkan oleh? Adakah anda mempunyai "tangan" daripada tukang masak yang berpengalaman?

Untuk resipi dan hidangan yang disebut kami merujuk kepada ingatan kami. Dan untuk wawancara bahawa para chef dengan murah hati memberi kami!

Milan, bandar Ekspo yang akan datang dengan melihat dengan teliti makanan. Pada pendapat anda, bagaimana anda bersedia?

Nampaknya saya buat kali pertama dalam beberapa dekad bandar benar-benar berubah kulit. Untuk lebih baik.Saya suka kawasan baru Porta Nuova dengan Piazza Gae Aulenti dan bangunan pencakar langit, saya suka Wood Vertical oleh Stefano Boeri dan saya fikir terdapat juga tumpuan baru pada hijau. Saya harap saya tidak berdosa optimis …

Di akhir novel terdapat juga beberapa resep lazat. Kami meminta anda resipi hidangan eksklusif anda dengan bahan rahsia untuk makan malam gourmet menggoda.

Jika seorang lelaki benar-benar mencintai anda, dia juga berpuas hati dengan salad tomato, selagi mereka terpengaruh dengan kasih sayang … Secara serius, saya memberikan anda resipi yang sederhana dan sangat Milanese.

yang versi cahaya risotto kuning.

Sediakan stok dengan hanya mendidih bawang, sekeping saderi dan sekeping kecil wortel (tidak banyak kerana ia manis). Goreng bawang kecil dan daun rosemary dalam minyak sedikit (minyak zaitun ketat tambahan). Kemudian tuangkan nasi, coklat dan tambah (SANGAT perlahan!) Stok. Lima minit sebelum akhir memasak menambah safron, bukan dalam serbuk tetapi dalam pistil, setelah mempunyai langkah berjaga-jaga untuk membubarkannya dalam sup panas sedikit. Satu minit sebelum dimatikan, tambah dua jari susu, kacau (luar biasa, tetapi anda mendapat kesan yang sangat mirip dengan mentega). Matikan dan biarkan ia ditutup selama dua minit. Hidangkan dengan Parmesan dan sertai dengan salad yang baik dan mudah: adas, zaitun hitam yang besar dan lazat, benih oren, buah delima dan benih labu.

Tonton video itu: ASSALAMUALAIKUM TV Al-HIJRAH: TISHAS

Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: